Momen Tidak Enak Yang Dialami Black Widow Awal Film Marvel

Momen Tidak Enak Yang Dialami Black Widow Awal Film Marvel

Momen Tidak Enak Yang Dialami Black Widow Awal Film Marvel – Mari kita kembali ke film-film Marvel awal untuk melihat dengan tepat bagaimana Johansson diperlakukan seperti Wanita lemah dan mudah dikenali dalam penampilan awal MCU-nya. Beberapa adegan ini, terutama di “Iron Man 2,” tidak bertahan dengan baik.

Ketika waktu Nat di MCU berakhir, dia telah menemukan atau dilihat sebagai minat cinta potensial untuk sebagian besar rekan tim Avengers-nya (Iron Man, Captain America, dan Hulk). Dia tidak mengejar atau menggoda Hawkeye karena dia sudah menikah (dan merupakan sahabatnya) dan Thor diambil oleh Jane di MCU.

Dari delapan penampilan Natasha di Marvel Cinematic Universe, film yang memperlakukannya dengan paling tidak hormat adalah perkenalannya di “Iron Man 2” tahun 2010.

“Captain America: The Winter Soldier” 2014 mulai menganggap karakternya lebih serius setelah satu perubahan pakaian tertentu dibatalkan. Tahun berikutnya “Avengers: Age of Ultron,” disutradarai oleh Joss Whedon, adalah terakhir kalinya kami melihat karakter yang diperlakukan dengan buruk di layar sebagai sedikit lebih dari bunga cinta.

Mungkin ini sebagian mengapa Johansson membutuhkan lebih dari satu dekade untuk mendapatkan film solonya sendiri. Tidak ada yang menganggap serius karakternya sampai sekitar lima tahun masa jabatannya di MCU.

Tatapan laki-laki sepenuhnya berlaku saat pertama kali kita diperkenalkan dengan Black Widow, ketika Tony Stark menyebut Natasha sebagai objek yang diinginkannya.

Kesan pertama tentang Black Widow di Marvel Cinematic Universe adalah melalui tatapan Tony Stark dan itu memberi tahu bahwa dia seksi, dapat menangani dirinya sendiri, dan bahwa dia tertarik padanya lebih dari sekadar pekerjaan.

Dari saat Natasha masuk ke sebuah ruangan dengan Stark di “Iron Man 2,” dia tidak bisa fokus dan mengalihkan pandangannya darinya. Dia secara efektif menjadi salah satu karakter kartun gila yang memelototi seorang wanita dengan mata keluar dari kepala mereka.

Dia mengundangnya ke ring tinju, memanggil wanita itu dan mengatakan itu akan menyenangkan moment of truth jika dia memasuki ring. Pepper meminta maaf atas sikapnya yang eksentrik dan kamera mengikuti saat Natasha perlahan menyelinap di antara tali untuk bergabung dengan Tony di atas matras. Setelah menatapnya tanpa berkata-kata, dia menyingkir untuk melihat saat Happy memberinya pelajaran.

Mantan asisten dan sekarang bos Tony Pepper Potts dengan cepat mengingatkannya bahwa Natasha berpotensi menjadi tuntutan pelecehan seksual yang jika terus meliriknya seperti itu.

Dalam 2 menit dan 30 detik setelah mengenal Nat, Tony memberi tahu Pepper, “Saya ingin satu,” bahkan tidak menyebut Natasha sebagai pribadi, tetapi sebagai objek.

Pepper, mengetahui Tony (pada saat itu) beralih dari satu wanita ke wanita lain, segera menutupnya dengan cepat, “Tidak.”

Happy meremehkan Natasha, sambil menghinanya dalam prosesnya, karena dia diarahkan untuk memberinya pelajaran dalam tinju.

Dalam adegan “Iron Man 2” yang sama, interaksi pertama Happy dengan Natasha.

Dia bertanya apakah dia memiliki pengalaman tinju. Ketika dia mengatakan dia melakukannya, dia bertanya apakah dia melakukan Tae Bo atau sesuatu yang disebut “Booty Boot Camp,” yang ternyata bukan hal yang dibuat-buat, tetapi program latihan nyata dengan seorang wanita bernama Kenya Moore.

Alih-alih memberikan respon verbal, sikap Natasha langsung berubah. Dia cemberut dan membersihkan tenggorokannya, tampak sedikit kesal dan lebih dari pria ini, sebelum dengan cepat menempatkan Happy di tempatnya, menjepitnya segera.

Adegan tersebut dimaksudkan untuk membuat para penggemar kagum dengan menunjukkan kepada kita bahwa Natasha tidak seperti yang kita harapkan.